Friday, June 3, 2011

Kasih

Usai sembahyang maghrib, tergerak hati ingin menjenguk kucing yang lama ditinggalkan ekoran tempat kerja yang berjauhan.

Memancingnya dengan memberi makanan dengan harapan agar dapat aku belai badan kucing tersebut. Tetapi aku tersilap percaturan nampaknya, kucing tersebut seolah-olah mengajak aku membuka pintu rumah. Aku yang khilaf menurutkan sahaja pergerakan kucing tersebut.

Setelah pintu dibuka, kucing tersebut terus 'mengiaw' seolah-olah memanggil sesuatu. Kelihatan dari jauh si anak berlari menyahut panggilan si ibu kucing tersebut. Lantas keduanya terus mendapatkan makanan yang dihidangkan.

Baru aku mengarti kasih binatang terhadap anaknya.

Selesai bagi makan kucing...

Dengan gaya orang lama yang dahagakan berita semasa di televisyen, aku terus menekan siaran Buletin Utama. "Tajuk utama malam ini: Mayat bayi di campakkan ke bawah di sebuah pangsapuri...", kata Suhaimi (si pengacara berita).

Tanpa berlengah, aku tutup televisyen dan melayan kerenah kucing-kucing aku.

P/s: Baru aku mengarti kasih sorang ibu yang bernama manusia terhadap anaknya.

2 comments:

  1. wahhh...penuh perasaan...boleh jadi penulis novel

    ReplyDelete